Pengalaman Pertama Servis Motor CBR Di AHASS: Disuruh Inden!

Tak terasa sudah hampir seminggu kebersamaan saya dengan si cibi merah CBR250R 2012 (masih belum tahu mau ngasih nama apa 🙄 . Yang namanya beli bekas, ya lebih baik dibawa servis dulu biar lebih tahu kondisinya bagaimana. Walaupun sebelum beli sudah saya cek dan majikan yang lama bilang baik-baik saja, akan lebih afdol tentunya kalau juga dibawa ke bengkel. hehehe.

Pukul 5.50 sudah bergerak dari kandang saya di Cempaka Putih Jakpus menuju AHASS di Jl. Letjen Soeprapto terdekat . nyampe di AHASS pukul 06.05, langsung gedor-gedor pintu bajanya yang masih tutup. Bukan konsumen edan sih, tapi belajar dari pengalaman sebelumnya waktu servis bebek, ada sesama pelanggan yang bilang kalau ke AHASS sini lebih baik ngambil nomor antrian dari jam segini. Kalau ngambil pas bengkel mau buka, paling dapat nomor antrian 30an! Kan bikin tengsin! jadi lebih baik pagi-pagi samperin aja bengkelnya. Kalo masih tutup gedar gedor aja. Begitulah katanya.

Setelah gedar-gedor gerbang kayak orang gila, akhirnya mbak-mbak yang biasa jadi customer service nongolin kepalanya dari celah pintu, langsung ngasih nomor dan pergi tanpa sepatah kata apapun. Lhah koyoknya wes ngerti lah ya, udah biasa toh. Sebelum balik ke kandang, lihat nomor antrian yang dikasih mbak tadi, wah sudah nomor 3 ajatoh, gagal pertamax deh 😦
akhirnya saya balik lagi ke kandang. nunggu AHASS di buka.

Jam setengah 8 lewat saya berangkat lagi dari kandang ke AHASS. sampe sana ternyata servis sudah dimulai, oooh bukanya ternyata jam setengah 8! bukan jam 8! Saya segera parkir motor, lalu menghampiri mbak-mbak resepsionis tadi.

“permisi Mbak, saya nomor 3… sudah antrian berapa yah?”

“Sudah 8 Mas..”

“….”

“Mana mas, kuncinya, langsung aja”

oohh begitu ternyata, kalo udah lewat antriannya bisa langsung. Yaudah saya serahin kunci, motor langsung dibawa mekanik buat dipreteli. Setelah bongkar-bongkar, saya dipanggil sama mekaniknya, bilang kampas rem depannya perlu diganti. Syukurlah stok nya ada, harganya setara 3 lembar uang merah + 1 uang biru  (ABS sih, hehehe 8) ). Berikutnya karena penasaran saya minta ijin buat liatin abang mekaniknya benerin motor. Toh abangnya ramah banget! saya bertanya apapun dijawab dengan baik. diajaki konsultasi juga mau. Padahal lagi kerja oth, tetep aja ngobrol panjang lebar. hehe. Beda banget ama pengalaman ane waktu servis bebek dulu. Yah seperti yang orang bilang, you get what you pay, kalo keliatan tajir (ato beneran tajir) orang-orang bakalan perlakuin lo kayak raja. hehe

Beberapa saat kemudian, si abang tukang bakso mekanik manggil saya lagi, katanya filter udara perlu diganti. Waktu saya dikasih lihat, eeh beneran udah hitam. kayaknya sejak awal dibeli memang belum diganti. Ya udah, saya setuju aja buat mengganti filter udara. Tapi ternyata stoknya TIDAK ADA! saya disuruh ngajuin inden dan nunggu beberapa minggu. laah piye ikiii?? Akhirnya servis motor saya selesai, walau di hati saya masih ada rasa yang kurang puas karena servis motor saya belum sempurna (emang main tenis! :lol:)

Setelah servis yang bikin gondok tersebut, saya langsung buka-buka Forum CBR, kaskus, dan lain-lainnya, nyari-nyari info. beli filter baru CBR250 kira-kira Rp100 ribuan. Lumayan juga ternyata. Sewaktu buka Kaskus tiba-tiba ada yang nganjurin pakai filter udara Ferrox, ga perlu ganti filter lagi seumur hidup. Karena rasa penasaran saya baca review dari berbagai rider, salah satunya dari situsnya Om Rider Galau tentang Keunggulan pake filter udara merk Ferrox, toh ga usah saya jelaskan disini, silahkan buka saja link nya. hehehe.

Akhirnya saya membeli filter udara Ferrox dari salah satu pedagang online di Facebook. Ga perlu lama menunggu, pedagangnya berjanji besok barangnya bakalan sampe ke kantor saya. Nanti akan saya tulis lagi pengalaman menggunakan filter tersebut pada pos berikutnya. Sekian deh curcolnya. semoga bermanfaat. (TBS)

Iklan

Satu pemikiran pada “Pengalaman Pertama Servis Motor CBR Di AHASS: Disuruh Inden!

  1. Ping balik: Ganti Filter Udara CBR250R (Ferrox) | The Stig Biker Cousin

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s